> Perjalanan Ke Alam Kubur

Perjalanan Ke Alam Kubur



Nabi saw berkata, 

apabila kita dimasukkan ke dalam kubur,

badan kita bersandar dengan batu, tanah dan kain kapan..


Akhirnya dihadapkan ke arah kiblat..

Dibuka muka kita,

pipi kita akan kena tanah..

Duduk dalam kubur menghadap kiblat.


Suami, isteri, anak² menangis..

Selepas itu,

diambil papan lalu ditutup..


Tanah pun diturunkan secara perlahan²..

Bila sudah sampai separuh kubur,

tukang kubur pun naik melompat ke atas..

Bila melompat naik ke atas, tutup..!

Dipijak²nya kubur.


Nabi saw berkata,

bila orang yang hantar kita ke kubur mula berpaling muka ke belakang,

kita mendengar bunyi derapan tapak kaki mereka pulang..

Derapan kaki² mereka kita boleh dengar..

Maka pada saat itulah,

roh kita akan duduk..

Duduknya roh dan kaki melunjur..

Badan tegak.


Maka pada masa itulah,

kita akan memanggil orang² yang menghantar kita ke kubur..

Kalau adik yang hantar,

kita akan memanggil adik kita.


"Adik, jangan tinggalkan abang, abang takut…"


Suami memanggil si isteri,

“Sayang, jangan balik..tunggu abang Pah”


Isteri tak mendengar..

Isteri membawa cerek dan daun pandan balik sambil lap air mata..


Sayang macam mana pun isteri kita,

dia akan balik..

Dia tidak akan tengok..

Dia tetap balik.


Selepas itu,

kita akan melihat anak² kita balik..

Kita panggil anak²,

tapi tak dengar..


Selepas mereka semua pergi,

datanglah dua malaikat..

yang hitam kedua²nya..

yang biru kedua²nya..

Dan kita dengar langkah kaki malaikat lebih kuat daripada langkah kaki² orang yang balik tadi..

Siap dengar bunyi rantai yang dibawa lagi..

Lagi menakutkan.


Yang tak pernah senyum dan ketawa,

malaikat masuk terus menghadap dan memanggil kita,


"Hai manusia!"


Malaikat tak kata,

"Hai ustaz, hai ustazah".

Malaikat tak panggil begitu.

Malaikat pun tak kenal kita.

Malaikat tak memanggil hajjah atau haji, Datuk Datin tapi memanggil "Hai manusia!”


"Hai manusia, apa pendapat kamu tentang Muhammad bin Abdullah..?"

Itulah pertanyaan dia..


Maka kita akan menjawab,

"Dia itu adalah hamba Allah, dia adalah pesuruh Allah..

Aku bersaksi tiada Tuhan melainkan Allah dan Muhammad itu pesuruh Allah”.


Kalau itulah jawapan kita, 

selamatlah kita..

Dia tak bertanya lagi, 

"Ma Robbuka..? Ma Nabiyyuka..?".


Kalau lulus pertanyaan ini, 

maka lepaslah pertanyaan² lain..

Maka, malaikat tadi mendengar apa yang kita jawab..

Malaikat berkata,

"Kami sudah tahu kamu akan jawab seperti itu. Kami tanya untuk pastikan bahawa kamu orang yang baik".


Maka, kata malaikat kepada kita,

"Tidurlah kamu di dalam kubur ini seperti tidurnya pengantin".


Nabi Muhammad S.A.W kata,

kalau kamu orang yang baik,

akan diluaskan kuburnya seluas 70 hasta,

dilebarkan 70 hasta dan dicerahkan kubur kamu.


Walaupun mayat tak boleh beritahu kita, 

Nabi sudah khabarkan pada kita.

Itulah untungnya kita menjadi umat Nabi Muhammad S.A.W.


Sesungguhnya bekal yang paling baik adalah taqwa.


Jagalah solat kita.


Allahuakbar!


Rasulullah S.A.W bersabda:


"Barang siapa yang menyampaikan 1 ilmu sahaja dan ada orang yang mengamalkannya, maka walaupun yang menyampaikan sudah tiada (meninggal dunia), dia akan tetap memperoleh pahala."

(HR. Al-Bukhari)


Yang ucap aamiin semoga akhir hidup kita semua berada di dalam Husnul Khotimah.


Aamiin Ya Robbal'aalamiin.


Semoga bermanfa'at.


“Hari ini kita sedekahkan Al-Fatihah untuk orang lain, esok lusa mungkin orang pula sedekahkan Al-Fatihah untuk kita”.


Semoga rahmat dan redha Allah swt kepada penulis asal..

Post a Comment

0 Comments